Bersabar Karena Mencari Ridho Allah

Wanita ini telah masuk islam sejak berada di Makkah, dan dia menginginkan agar cahaya islam dapat tersebar dikalangan wanita Quraisy. Karenanya,dia mulai menemui wanita-wanita Quraisy secara rahasia agar ia masuk islam.

Dia senantiasa meniti jalan dakwah tersebut. Akan tetapi, kaum musyrikin akhirnya mengetahui sepak terjangnya itu. Namun, karena kaumnya memilki kedudukan yang terhormat di kalangan Quraisy, mereka tidak berani membunuhnya, tetapi cukup menyerahkannya kepada kabilahnya.

Mereka membawa wanita tersebut dengan dinaikkan seekor unta,. tanpa sekedup (gubuk kecil di atas unta yang biasanya dikhususkan untuk kaum wanita) dan tanpa dialasi apa pun. Perjalanan pun dimulai. Mereka menempuh perjalanan selama tiga hari, dan selama itu wanita itu tidak diberi makan dan minum. Setelah menempuh perjalanan yang begitu panjang, mereka berhenti untuk istirahat.

Mereka berteduh dibawah pepohonan dan membiarkan wanita tersebut terjemur dibawah terik matahari. Mereka tertidur pulas, dan membiarkan weanita yang meng-Esakan Allah, Tuhan alam semesta itu terpanggang oleh panasnya sinar mentari. Ketika orang-orang yang menghukumnya mendengkur dalam tidur yang sangat pulas, terjadi keajaiban pada wanita tersebut.

Inilah kisah yang ia ceritakan sendiri. Ketika saya dalam kondisi seperti itu, tiba-tiba saya menemukan sesuatu yang dingin meyerntuh tubuhku. Lantas, segera kuraih , ternyata benda sebuah ember kecil yang berisi air. Saya pun segera meminum air tersebut sedikit. kemudian timba itu menjauh dariku.

Tak berapa lama kemudian ember itu datang lagi. Saya meraihnya dan meminum airnya, lalu menjauh lagi dariku. Kejadian semacam ini terjadi berulang-ulang, hingga hilang rasa hausku. Saya pun menuangkan air tersebut pada tubuh dan pakaianku. Saat mereka terbangun dari tidur dan melihat bekas-bekas air serta melihatku dalam kondisi yang baik, maka mereka bertanya keheranan kepadaku,”Apakah engkau melepaskan diri, lalu mencuri air m,inum kami dan meminumnya?”

Saya menjawab,”Tidak, Demi Allah, saya tidak melakukan hal itu. Yang terjadi sesungguhnya bukanlah begitu.”Ia pun menceritakan peristiwa ajaib yang baru saja terjadi.

Mereka berkata,”Bila engkau tidak berbohong , maka agamamu lebih baik dari agama kami”.Lantas mereka memeriksa air minum mereka, ternyta benar. Kantung-kantung air masih tertutup rapat, dan airnya tetap utuh seperti semula. Saat itu juga mereka yang menghukum mengakui kejujuran wanita itu. Seketika itu pula mereka mengakui masuk islam.

Wahai saudariku seiman yang mulia. Wanita tersebut adalah Ummu Syuraik Al-Qurasyiah ra. Ia ridha bersabar menghadapi ujian., lantas ALLAH Swt. mengaruniakan jalan keluar baginya. Tuhan yang diyakini wanita tersebut adalah Tuhan yang mengatakan:


“…Barang siapa yang bertakwa kepada ALLAH, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka…”(Ath-Thalaq:2-3)


Sekarang bayangkanlah, bahwa anda tengah berada dalam satu kebun yang dipenuhi dengan bunga-bunga dan pepohonan. Bunga-bunga yang menebarkan bau harum adalah perumpamaan saudari-saudarimu seiman. Anda tidak mendapati bunga-bunga itu duri yang dapat menyakiti tubuhmu. Bahkan, Anda akan menghirup udara wangi yang terpancar darinya. Sedang pepohonan lain yang penuh duri dan dapat menyakiti tubuh anda dan dapat mrnyakiti tubuh anda adalah perumpamaan fitnah dan ujian. Ujian yang datang silih berganti untuk melemahkan hubungan kita dengan Allah dan membelokkan dari jalan-Nya.

Karena itu singkirkanlah duri-duri itu dengan kedua tanganmu dan usirlah fitnah-fitnah itu dengan pikiranmu. Sungguh jalan dakwah adalah jalan yang sulit dan penuh rintangan. Akan tetapi, dengan izin Allah kita akan mampu melewatinya. Kita akan mampu meyebranginya dengan tekad yang kuat dan kepercayaan penuh kepada (pertolongan) Allah swt. Juga, dengan keyakinan yang kuat pada manhaj Rasulullah saw., serta keakraban pada saudari-saudari seiman.

Wahai saudariku pohon yang berduri sangat banyak, sementara bunga yang menyebar aroma harum sangat sedikit. Karena itu, duduklah bersama bunga-bunga agar dapat terhindar dari duri-duri yang menyakitkan.


Rasulullah saw. bersabda : “Iman adalah kesabaran dan kelapangan dada.”

(Silsilah Hadits Shahih. Jilid:2. Nomor Hadits:554)

Dikutip dari buku Membentuk Muslimah Militan karya Najib Khalid’Al-Amir (Ets)

7 responses to “Bersabar Karena Mencari Ridho Allah

  1. ass.wr.wb
    Wahai saudara2ku mari kita singkirkan perbedaan, jadikan ia sebagai rahmat dan alat pembentuk rasa sabar…silakan kunjungi http://www.ridhoallah.com mari kita raih ridho Allah dengan 7 ilmu penjernih hati
    wss.wr.wb

  2. orang yg bersabar maka dialah org yang akan menang.. wahai saudarku sesungguhnya ksabaran kunci menuju ridha allh amin ya rbal alamin

  3. Assalaamu `alaikum wr wb
    Bagus, bagus, artike ini bagus dan menyejukkan. Terimakasih. Jazaakumullah khairan katsiiraa

  4. Assalamu’alaikum
    Sesungguhnya janji Allah itu benar, maka beruntunglah wahai saudara2ku yang melakukan kesabaran.
    Wassalamu’alaikum wr.wb.

  5. Semoga kita sebagai anak muda bisa sabar melawan hawa nafsu syahwat.

  6. Sesungguhnya pertolongan itu dekat, maka sholat dan bersabarlah serta mengingatNYA dgn berzikir

  7. carilah redho allah swt, kerana kamu masih berada di bumi allah…. syukurlah atas nikmat2 nya.. dan sabar atas ujiannya…. sesungguhnya ujian itu akan mematangkan dri seseorang… dan mendisiplinkan kekuatan iman seseorang….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s